Jurutrengkas

My photo
Menulis untuk memudahkan ingatan, biarpun tahu susah itu barulah 'hidup'.

Wednesday, 31 March 2010

Mencari jalan keluar; mari kita...

Allah itu Maha Mendengar.

Allah itu Maha Adil.

Allah itu Maha Mengasihi.


Bila kita hilang dalam gelap, bukan disuruh kita pejam mati dan menangis tunggu mati; tapi berusaha cari jalan yang benar-benar membawa kita lurus kepada-Nya. Sebab dari Dia kita datang dan pada Dia kita pergi. Jangan jadi bodoh, sebab kita sendiri sudah benar-benar bodoh bila terdetik “Ah, tak ada siapa yang nak tolong aku bila aku susah”. Sebab apa? Sebab kita mencari ‘orang’ yang tentu saja lemah dan penuh dengan kelemahan; mana mampu depa datang jadi penyelamat sejati mu? Jadi carilah Allah. Carilah Allah dalam segalanya. Dan Allah tak pernah hilang walau mana keadaan pun; Cuma kita saja yang kadang2terlepas pandang kewujudan-Nya.


Mengerti?

Monday, 29 March 2010

Bukan jalan ini saja yang ada lubang, sana juga ada..

Ada orang bertanya pada aku "apa yang lebih indah dari menyusun bunga-bunga kasih menjadi pelangi di kala taman-taman hati penuh dengan rama-rama yang berkicau ibarat burung terbang"
Jawapan aku mudah.
"Hidup lebih indah bila kita bangun dari satu kejatuhan hidup, dan kita tekad untuk terus berdiri kuat; dan tidak akan lagi jatuh di situ".
Dan sememangnya itu lebih indah dari segalanya.
Memang indah.

ia begini. Kamu sudah pernah ada pelangi. Esok lusa kamu minta pelangi yang lain. Dan yang lain lagi untuk minggu-minggu lain. Nikmat hati akan jadi pudar bila hanya pelangi yang sama yang datang sebagai hantaran hidup ini. Nanti, rasa bosan akan jadi pengisi dan indah hidup tentu saja jadi tiada-apa-apa.

Tapi kalau hidup ini kamu tahu pasang surutnya. Kamu jatuh dan kemudian bagun. Minggu-minggu depan kamu jatuh di bonggol lain di jalan yang lain, kamu akan lebih menghargai satu-satu pelangi itu; amat-amat menghargainya; walaupun ia hanya ada buat pandangan kamu seminit dua. Kan indah begitu.

dan lagi satu.

kamu akan sedar bahawa Allah itu sentiasa ada kala kamu susah; dan sentiasa beri kamu sedikit harapan ketika dunia berkata kamu 'completely damaged'.

kan hidup ini ciptaan Allah, dan Allah tentu saja bisa mencipta kejutan dan magika lebih dari jangkauan kita?

Jadi, nikmatilah hidup dengan cara dan acuan Maha Esa, sebab esok lusa; bila di duga; jalan Maha Kuasa itu juga jalan yang kita kena pilih.

Oh, buat seketika. Biar aku pejamkan mata dan memandang pelangi itu. Ya, di depan mata aku ini. Mungkin lusa ia akan hilang. Dan aku perlu berjalan lagi untuk mencari pelangi baru.

Salam untuk semua. Permisi.

Saturday, 27 March 2010

Aku sedang bercakap dengan kamu; ya kamu!

Sedang setiap anak-anak kecil itu belajarnya jalannya di mulai dengan meniarap, merangkak, bertatih dan baru kemudianya berjalan. beratus dan ribu kali jatuh dan bangun. menangis itu sudah tentu. tapi, dengan ada usaha yang berterusan dan dengan izin Allah, anak-anak kecil itu bangkit dan menjadi si dewasa yang penuh dengan kedewasaan.

Kamu-kamu yang sedang kecewa itu juga pernah begitu.
percaya atau tidak, kamu sendiri dalam hukum alam yang kamu belum tahu tahap cinta dan sayang kamu pada diri sendiri?

Kita selalu pandang apa yang ada di depan mata, tapi terlepas pandang pada jurai-jurai makna yang tersirat di sebalik setiap yang ada di depan kita. Percaya atau tidak, sebenarnya kita lebih kuat dari kekuatan yang kita ada. Kita ada Maha Berkuasa yang sudah berjanji akan sentiasa bersama kita dalam doa yang kita kirimkan?

Namun malangnya; kuat atau tidak seseorang itu bukan pada apa yang dia ada; tapi lebih apa yang dia percaya dia ada.

Dan kalau saja kamu percaya kamu tidak ada apa-apa; jadilah kamu si fakir kehidupan; walaupun berjuta khazanah dunia ada dalam lipatan diri kamu. ya di bawah lipatan bibir dan telinga kamu, mungkin?

Aku keseorang sedang bercakap dengan kamu; ya kamu sang cermin.

Friday, 26 March 2010

Aku; mahu jadi aku sendiri

Seminggu aku tak update blog. Aku pun tak sangka aku boleh se-tahan itu. Maap la, dunia realiti aku (yang lebih realiti dari rancangan realiti tv 14' dekat rumah tu) sangat menyesakkan. Banyak benda nak dikejarkan sebelum rabu minggu depan; hari akhir aku dekat kilang nih. Tapi, sibuk-sibuk pun, aku blogwalking gak sekali sekala; nak lepaskan panas2kepala otak sikit. Siap kadang tuh tulis komen lagi panjang dari entri tuan rumah; mau esok lusa kena maki hamun keluar dari blog aku nih. Maap la ya angpa semua.

Hmm sudahlah pasal tu.
Ini satu; percaya atau tidak, aku sebenarnya seorang 'ignorant' sukses.

Maksud aku?
Aku tak berapa kisah apa orang cakap. Kadang2aku memang tak kisah langsung. Asalkan aku tau aku buat itu 'sebab apa' dan aku sanggup taggung apa-apa yang 'bakal' terjadi, itu sudah cukup untuk buatkan aku jadi 'telinga kebal'.

Alasan aku mudah saja. Aku mahu jadi macamana 'aku' yang aku pilih; dan kalau itu bukan apa yang 'orang lain' mahu. Anggap saja aku peminat musik asli dan kamu peminat underground hardcore music; atau sebaliknya; dan kita tak akan sama. Jadi, pilihlah; kalau suka, stay; kalau tak suka, blah.

Friday, 19 March 2010

Aku hanya ada ‘kalau’; tolonglah jika pada kamu ada ‘jawapannya’


Dalam setandan; ada saja sesikat dua yang rosak
Rosak yang jauhkan nafsu-nafsu selera jiwa untuk menjamahnya
Lalu di biar sesikat dua itu hitam busuk di situ

Sedangkan akal itu gunanya berfikir dengan kejadian
Menilai dengan hati; mendalam dengan jiwa, agar emosi bukan jadi raja
Dan rosak sesikat itu bukan suruh kita mem-batu; dan tunggu kulat2masam menjadi garam-garam dalam minuman; yang mana pasti bukan lagi manis; semanis yang kita pernah impi mimpikan.

Ingin saja aku jadi tangan-tangan besar yang bisa asingkan ulas-ulas rosak dari sistem saraf-saraf setandan itu:
Biar keluar benih-benih rosak jiwa itu; dan tentu saja aku relakan sikat-sikat di tandan itu rongak lihatnya; dan tentu bukan rosak ranum!
Tapi, itu hanya 'kalau'; dan aku sendiri tahu 'kalau' itu belum cukup jadikan aku adiwira sebenar

Ah, rosak lagi:
Dan dari jauh, aku cuma berharap ada lagi hati-hati yang bisa lintas jiwanya seperti aku; biarpun sedetik
Agar yang sesikat dua rosak itu di asing jauh; dan bebaskan setandan yang lain dari onar-onar gelap perasaan

Dan satu lagi;
Ini dunia reality:
yang aku hanya mampu; berdoa; Maha Besar lebih tahu semuanya

Kaki-kaki-nota-aku
setiap yang busuk itu akan kekal busuk sebelum ada usaha yang bisa merawatnya. Dan tentu saja sakit itu; apa saja bentuknya; adalah satu rasa yang busuk; benar-benar busuk; sebelum kita mampu menilai kenapa sakit itu datang; lebih-lebih lagi kenapa pada kita sakit itu datang!

Thursday, 18 March 2010

menangis itu bukan kerana mati; tapi kerana kita ada hati

Kita yakin-yakin, ada bunga di taman itu
Tapi; makin kita dekat; makin hilang harumnya
Dan ia terus hilang bila kita tiba; yang ada cuma sesal-sesal kesal yang kesat dalam hati

Rindu dan kasih kita jadi gundah;
Kasih dan percaya kita jadi pasir-pasir yang halus-halus dibawa berlkita dek udara panas di padang pasir
Semunya seakan jadikan kita si bodoh yang di perbodoh dan di gelak tawakan

Perlu akan ini kita menangis?
Pasti saja perlu; kerana kita sendiri ada hati; dan kita belum mati untuk buang ketepi saja perit sakit ini
Tapi nangis itu bukan untuk runtuhkan jiwa-jiwa yang kita bina selama ini
Biar tiap jernih-jernih jujur ini menitis ke bumi sebagai baja-baja sakti untuk kita lebih waja dari dulu
Supaya kita lebih kita pada esok; dan tentu saja kita yang lebih kita dari semalam

Hidup ini sendiri satu perjalanan, dan pancit-pancit roda itu cuma secebis dugaan untuk menguji iltizam hati; dan tentu saja bodoh kalau berhenti di sini; hanya kerana itu, bukan?

Kaki-kaki-nota
Tentu saja ini untuk kamu, dan kamu sendiri itu adalah aku; kerana aku bercakap dengan cermin-cermin di dinding.

Wednesday, 17 March 2010

biar aku terus melangkah; biarpun itu darah; parah

Semalam aku kutip batu-batu di tepi jalan itu
Satu persatu kemas masuk ke kocek hatiku
Biar berdarah di calar kelikir-kelikir itu; aku masih degil untuk teruskannya.

Pelahan-lahan
Kaki mahu lagi melangkah; biarpun basah persalinanku dengan darah2pedih di hati
Kerana jalan nyawa ini masih ada saki bakinya

Mungkin, gula-gula hidup semalam terkurung dalam pundi kencing aku
Gula-gula pelangi indah yang menjadi dinding-dinding realiti khayal aku buat sekian lama
Dan; seperti semua tahu; manisan itu menterjemahkan perinci rasa derita pada aku; pelahan-lahan dan berkesan
ya, darah-darah yang memercik keluar ini antara derita itu,
perit yang aku gagal untuk nyahkan dari hidup; tapi aku masih mahu hidup
maka; dalam keterpaksaan; aku biarkan saja sakit itu di situ; dan kaki aku melangkah saja; setelah penat menunggu lama

Sampai bila?
Yang itu biar takdir Maha Esa tentukan
Pada aku, biar aku langkahkan saja derap kaki ini
Kalau sampai detiknya nanti; ajal pasti datang;
Jadi datangnya; biarlah bukan pada aku yang meratap dengan seni merosak jiwa pada orang yang membenci; biarlah aku tamat dalam episod suka-suka yang aku belum nampak hari ini.
Maha Esa itu tentu saja Maha adil bukan?

Tuesday, 16 March 2010

Alhamdulillah, ni sume rezeki anak kan


Gagah-gagah gak, semalam aku Berjaya acukan surat resigned dekat bos. Dia tak bising, Cuma dia pujuk gak suruh stay. Siap umpan aku dengan ikan-ikan besar supaya aku kekal di sini; Maaf bos, keputusan dah di buat.
Ada orang tanya; Hang tak buat istiharah ker?; dan aku yakin-yakin jer jawab; tak.
Bagi aku; solat istikarah tu hanya akan aku buat kalau aku tak dapat nak buat keputusan. Kalau aku betul-betul buntu. Tapi sekarang tidak; aku dah ada preference aku sendiri. AKu ada kecenderungan. Jadi tidak adil untuk aku bersolat istikarah lagi. Kenapa? Sebab; kalau lah keputusan solat itu nanti bertentangan dengan kecenderungan aku macamana? Cukup taat ke aku nak abaikan pilihan aku untuk patuh dengan petunjuk Allah yang tentu2lebih baik itu? Atau aku akan engkar dengan petunjuk itu;macamana aku kadang2engkar dengan arahan amal-Nya; dan kalau aku sendiri akhirnya engkar, kenapa perlu aku buat solat istiharah itu sebelumnya?

Ah sudah. Aku peningkan kepala hangpa dengan kusut-kusut tali pintal alam. Ia tak sepatutnya sekusut itu. Ya, tak sepatutnya; sebab semuanya jelas mudah.
Jadi, memandangkan aku dah kosongkan jawatan nih, ada sapa-sapa budak akaun yang hangpa kenai dan nak keja dekat kuala kangsar, Perak; hangpa boleh la rekmen dekat aku. Nak buat macamana, aku sendiri kena cari pengganti tempat nih. Rasa bersalah pulak nak tinggal macam tuh ja. Mai la keja sini; untuk 3tahun pengelaman akaun; aku tawarkan keje Assistant Account Manager dengan gaji yang agak besar (untuk budak2kuala kangsar punya lebel la) dekat kilang jepon. So, sapa minat meh la apply yer. Lagi berumur korang lagi bagus.
Itu saja untuk kali nih. Dan jelas sekali ini bukan entry metafora yang selalu aku buat dan bukan entri kosong. Ini entri RAMPAIIKLAN dekat Utusan Malaysia. Jelas?
Salam

Monday, 15 March 2010

can’t fight the sunlight


That day
I saw lot of somebody want to be a 'sun'
Brings the shine and daylight to everybody
Draw the rainbow when the dark is gone
Create the smile on everybody face

But
I was not there
And always not there
I don't want to be a 'sun'
I just want to be a 'small-disposable-two-AA-powered-torchlight' on my mum's aging cupboard

Out of known world
I was anonymous.
And remain anonymous there
Until; the dark comes; and there is no other alternative; people (by force) will seek some lame light from me.


Of course, I will last no longer than that (Oh, credit for this made-in-china-AA-batteries)
But, before times come; I will always available; for a small strike of like; at least for somebody

That's all


Footnote:
I was, is and always be; there.

Sunday, 14 March 2010

Bodolog no 7: sedekah ke serakah?

Sedekah kita
Di mesjid, singgit dua inggit
Pada jogaton, lima atau sepuluh
Pada gelek inul, beratus

Amal kita
Di mesjid, sikit dan sikit
Pada jogaton, lama atau bepeluh
Pada gelek inul, basah tak putus

Erk,bukan korang,tapi kita!

Saturday, 13 March 2010

monolog no 2: 7 feb 09.beginikah rasa kecewa?

orang marah aku.katanya jangan diungkit-ungkit..
jangan dikenang-kenang....
aku kata baiklah...aku angguk-angguk kepala.
tapi sebenarnya suara dalaman seratus peratus persetankan.
aku bukan robot.
boleh berhenti bila tertanggal bateri.

7 feb 2009.....
suatu yang mengubah segalanya...
tarikh yang merompak segala kepercayaan,
juga terkambus segala kasih sayang,
janji-janji juga terasa dihina,diperkotak katik kan,
pudar segala angan-angan,
adakah ini hadiah buat perasaan?

kau betul-betul kecewa wahai hati.....kesian.


Oleh: Lumut, owner blog esoksemalam.

Dia-Log no 1 : kita jangan hidup berjiran; nanti


Abang kawan aku : eh pi la sembahyang
Kawan abang kawan aku: nanti la
Abang kawan aku :waktu dah nak habis, pi lah
Kawan abang kawan aku: ah bising lah
Abang kawan aku : kalau tak sembahyang kena siksa kubo tau
Kawan abang kawan aku: ala kubor asing2; apa ko bising (biasakan dengar setan macam nih?)
Kawan abang kawan aku: ko nak sembahyang pi la sembahyang; yang kecoh nih dengan aku apasal. Lantak aku la
Abang kawan aku : masalahnya, esok2kalau kobo hang sebelah aku macamana? Kang aku nak tidor pun tak senang. Asyik dengar hang menjerit kena sebat jer. Kalau kubo jauh tuh aku tak kisah la
***
Ah sudah.
Kalau akal dekat lutut, agama aku tak tau la dekat mana.

Friday, 12 March 2010

Monolog no 1: main sorok-sorok,main lari-lari

benar kita bukan anak kecil,
bukan diantara yang disuapkan,
bukan diantara yang merengek,
bukan diantara yang masih bertatih.


tapi kau dan aku itu lupa,
alpa dek dunia yang kau ghairahkan,
kau itu masih kebudak budakan tau?
masih disuapkan dengan nikmat milikNya,
masih merengek meminta-minta,
masih bertatih meraba entah kemana.


bila hati dicengkam kesah,
bila luka semakin parah,
bila akal disebat gundah,
bila emosi dihentam punah...
kau mesti belajar main sorok-sorok,
kau kena belajar main lari-lari...


sorok kan ego kau itu mesti,
namun jangan lari jauh dari Illahi....


p/s: my first entry here....sekadar percubaan.

Oleh: Lumut, owner blog esoksemalam

Andaikan aku duit lima puluh sen itu; bagaikan aku duit lima puluh sen itu; ya itu saja



Andai hidup ini seindah pelangi, pasti bercahaya sahaja dunia ini dengan estetika cinta
Tapi realiti ini
Hidup ini bagaikan indah pelangi; indahnya dia jarang ada; kerana hanya panas yang sering menjengah. Tapi, sekali datang seluruhnya tergamam seketika dan menikmati indah yang seketika itu; sebelum semuanya berlalu dan panas serta suram datang meraja semula.

Andai hidup ini umpama puteri; pasti kita gak hidup di jamu dan di megah2jelata yang taat
Tapi realiti ini
Hidup ini sendiri sudah umpama putera dan puteri; sekalian ummah mengharapkan sesuatu dari kita (samada kita ada atau tidak); semuanya anggap kita cukup kaya dan gah, sehingga tidak ada cacat celanya (sedangkan kita sendiri lemah dan tersungkur dalam diri; menangis mencari diri yang sebenar); semuanya di luar mencaci kita tentang dasar dan peraturan (sedang kita sendiri pun masih terkial-kial dengan kewujudannya).

Andai hidup ini umpama burung; kan mudah terbang meneroka awan tanpa kalut2benci pada sesak dan kesesakan Bandar.
Tapi realiti ini
Hidup ini sendiri seperti burung; kita berkicau di awal pagi, mengomel tentang hidup; melilau di ruang angkasa mencari rezeki di mana saja yang kita sendiri tidak pernah yakin ada; berjaga-jaga dengan ancaman yang tak pernah nampak (barangkali ada saja kapal terbang dan peluru-peluru sasar mencari kamu).

Jadi bagaimana?
Kamu bisa berkhayal dengan indahnya hidup dalam 'andai' kamu; atau terus berjuang dalam hidup realiti yang penuh dengan 'bagai' itu dan 'bagai' ini.
Kita sudah cukup besar untuk berfikir; tapi kadang-kadang terlalu besar hingga angkuh dan emosi yang menjadi acu fikir; tentu saja tindak mu mabuk dengan emosi bukan?
Footnote:
Ada bisik-bisik yang singgah bertanya; kenapa banyak sangat metafora yang aku nak cipta.
Depa silap. Bukan aku yang cipta. Semua ciptaan-Nya yang Maha Mengetahui.
Aku cuma pandang.
Pandang dari sisi hidup ini penuh dengan 'bagai' dan 'bagai-bagai' yang selalunya 'andai' dan 'andai-andai' itu ada wujud di sisi sebelah lain.
Anggap lah dua ini ibarat dua sisi lain pada duit syiling 50sen. Tak pernah ada persamaan mahupun bersua muka, tapi masih hidup seiringan; selamanya.

[credit picture]

Wednesday, 10 March 2010

All of you are NUTS! (or maybe a bolts)




Nuts and bolts are mean to life have together. There always be a bolts for each nuts; and the word 'always' mean 'most of the time' and not 'compulsory'. Why? Simply because there are some nuts and bolts simply left over; overlook; and some other situation that apart them from 'the one' designated for them; or simply nothing/nobody designated for them at all?
Nuts and bolts are mean to have life together. Damn. This sentence simply repeats the first sentences of the above Para. Thus ignore it. Or simply ignore this paragraph as total. A nonsense Para after all.
Nuts and bolts are mean to have life together. (Again!). Once they meet the similarity in needs; they will stay in that particular relationship forever. Ops; there is no forever in this life. Thus, their relationship will last until one of them obsolete; spoilt; and useless. Or simply because the is some naughty hand that screw them apart; instead of screw them close.
After all, that is nature call. As there is nothing stays forever in substance.
Err one minute. There is something that bothers me here.
There always a 'washer' in between of this two 'fated couple'. 'Washer' always be a mediator; a simple gap; a tolerant cushion between both of them. Why we need 'that'? cause, too close relationship without 'some gap' in between may not stay long; cause somebody will be hurt by somebody else. Damn. I should say 'something' will hurt 'something' else during this relationship.
Err do I sound like engineer? Automotive Engineer maybe? If I really do, then you will found 'recall for car faulty' will become common in near future.
Don't understand me? That is easy. Simply call me nut. That just enough to summarized everything; I suppose.


Footnote:
Bolts and nuts are metaphor of you and your partner. A guy with a girl. A staff with a boss. A student with a lecturer. A taxi driver with a pedestrian. An 'A' with a 'B'.
The 'washer' is a metaphor of gap between you and your couple. Your 1% careful vs your 99% trust on relationship; your 1% hate vs your 99% full heart love to you partner; your 1% foot on reality vs your 99% fantasy in your mind; your 1% insecurity vs 99% your securityness; and maybe some other 1% out of someother 99%.
I don't know others; but I always have my 1% everywhere (expect with Allah); cause human is imperfect; there have their own weaknesses too; thus 99% is already too much, I suppose.
credit first picture and second picture.

Hari ini biar gambar yang bercakap; sedang aku masih lagi berfikir macam dulu. masih belum ada keputusan

untuk anda yang confius, ini adalah berkenaan dengan entri nak pi temuduga ini dan entri balik dari temuduga ini. dan gambar ini menceritakan consequences of these two.
aku belum ada kata putus, dan aku sendiri masih mencari satu konklusi. kan ker benda di taman orang selalu nampak lebih hijau dari laman kita?

sekian untuk sekarang.
next entri jam 01.01 tengahari nanti ya.

Tuesday, 9 March 2010

Tips-tips mudah untuk kehilangan sahabat!



Mudah saja.
Kalau yang ingin kita itu sahabat yang karib; mungkin tips ini perlu rutin yang berulang-ulang baru nampak keberkesanannya.
Ya, ia sebenarnya cukup mudah.
1. bual hal sendiri. Jangan sibukkan dengan hal yang lain. Kalau ada pasangan; tenggelamlah dalam rutin berpasanganmu. Beribulah dengan semeses dan lawatan berjadual ke taman-taman pembelibelahan Kalau kalian ada kerjaya; berkahwinlah dengan kerjaya kalian. Mungkin istilah kerja itu takkan pernah habis gagal lekat dalam ingatan kalian bila-bila pun. Kan itu gelora hidup kita skarang?
2. bila masing-masing sibuk dengan hal sendirian; usahlah menelefon sahabat kita yang lain. Fikir saja dia itu hidupnya sibuk seharian seperti kalian; sibuk yang pinta tidak diganggu. Atau setidaknya percayalah yang dia jugak asyik dalam harum bunga cintanya; dan masanya bukan untuk kalian. Jadi; sekali lagi; usahlah di telefon akan mereka itu. Simpan saki baki kredit itu untuk sidia yang sangat disayangi; atau untuk ibu yang sudah lima enam bulan gagal dihubungi; oleh kalian.
3. berubahlah menjadi orang yang pasif. Jangan tegur selagi orang lain tidak menegur kalian. Jangan telefon kalau mereka sendiri belum menelefon kalian.
Senang saja bukan?
Ikut saja; tentu-tentu mujarab untuk kalian.
Footnote:
Membina Negara darjat berdaulat itu tegasnya perlu bertahun; tapi nak meruntuhkannya hanya perlu seminggu dua. Oh, silap; itu pun sudah cukup lama; barangkali.
untuk Muhammad Hanis, ada signifikasi gambar diatas untuk entri ini?
bagi aku ada; kerana hidup ini sendiri satu perjalanan yang kita tidak pernah tahu bila ada hentinya; bila habis minyaknya; bila ada kemalangannya; bila ada JKR di bahu jalannya; dan berterusan lagi dan lagi; dan sedikit lagi :)

my beloved sufia

Ni si cikgu neon mintak nak tengok. Jadi aku dengan sengal2nya upload lah gambar dia yang di tangkap dengan empun murah aku. raw pulak tuh. malas nak edit2 dah. so buat pengetahuan korang, ni lah puteri pertama aku; Sufiatunnur Binti ****A J********.

Kalau rajin2drop dekat ipoh korang boleh datang singgah bagi hamper aper sumer lah. aku nih menadah tangan jer kalau ada yang sudi. wakaka. tapi yang lagi mahal kalau korang simpan sikit 3-4 saat lepas solat tuh nak doakan aku dengan family. yang tuh aku sendiri pun tak mampu nak bayar balik punya.

wokeh, semoga rezeki Allah dan barakahnya melimpah2untuk iter sumer nak tak?
ameen

Assalamualaikum


Footnote:
Ni gambar ketika hayat beliau belum mencecah 10 hari. dah surut dah. kuar 3.4kg la nih 3kg jer. aku la tak bagi dia makan milo minum kari ikan lagi nih... maap la nak oi, babah simpan duit buat kamu bajar nak jadi orang bijak pandai nanti yer.

Sunday, 7 March 2010

telinga aku melihat; mata aku? mendengar barangkali?

Sunyi.

Jernih yang berbaki di wajah, aku kesat lembut; walaupun permaisuri ku selalu pesan; biarkan, itu nanti jadi sinar dalam syurga.
Basah.
Dan sememangnya begitu dalam setiap yang lima seharianku. Kadang2jahil ini Cuma ada empat dan kurang. Persetan sungguh kesetanan itu.
Sunyi.
Tapi masih dengar derap langkah; langkah aku sendiri. Melangkah masuk.
Sunyi? Ah tidak sebenarnya. Ia tidak sunyi langsung!

***

3 orang berbalah di dalam. Ketiga-ketiganya berjubah putih. Nampak bersih dan membersihkan. Tapi garis2kerut di dahi mereka itu; bagai risau bergelen-gelen air subsidi melimpah di jalan tanpa urus, sedangkan rumah-rumah awam masih kering kontang!

Mereka berkawan; paling tidak dulu. Tapi bukan sekarang. Balahnya besar.

Siak dah bosan menjadi turut. Dia mahu menjadi bilal, lantas menjadi imam. Mana gahnya menjadi siak!
Muazin pun sama. Lama sangat menjadi semboyan, tapi jawatnya macam tu juga! Aku mahu jadi imam.
Imam bising. Kalian tidak layak. Kalian tidak cukup sifat ke-imam-am kalian. Ini bukan mamam si anak kecik yang mudah lihatnya!

Aku kaku.

Aku bisu.

Apa apakah?

Kemari tadi untuk ini kah? Untuk berbalah? Atau ini Cuma konspirasi tangan2durja di luar mesjid yang gelak kekek nya dengar di sayup-sayup cuaca?

***

Manusia. Ada hasad, ada benci. Ada iri, ada sangsi. Dan pasti juga ada budi dan jujur yang jarang; tapi tetap ada.
Siak itu manusia biasa. Imam dan muazin juga begitu. Aku juga manusia biasa. Sangat biasa.

***

Menjadi ketua bukan untuk di pegang sampai ke-tua! Tapi sampai syurga; atau yang banyaknya ke neraka?
Aku sendiri gagal untuk ke depan. Tentu saja sepenuhnya gagal kalau dulu tiada apungan sahabat.Sedar dengan itu, aku tak mahu kedepan dengan 3 penjuru di hadapan ku.
Persetankan saja?
Itu mudah. Tindakan mudah. Dan semudah itu runtuhnya masjid ini dalam ke-gah-an binaannya.

***

Siak itu manusia biasa. Imam dan muazin juga begitu.
Merit syurga nanti bukan atas title, tapi atas jujurnya mereka sebagai hamba Allah.
Jujur? Yang ni aku kena cari dalam kamus untuk maksudnya. Maaf.

Footnote:
Menjadi imam/ketua solat banyak tanggungjawabnya. Kriteria juga tinggi. Tinggi dalam agama. Kalau lah setinggi itu syarat untuk kepimpinan yang 5 minit, bagaimana yang 5-tahun ya? Yang 10-tahun? Yang sampai mati?
Fikir lah. Aku pun sedang lagi memikirkannya.

Credit gambar

Thursday, 4 March 2010

Tei = Tembok Emosi Ini

Commercial Break:
Salam.
Ni memang pelik sikit. Aku tulis entry nih lepas dah dapat 4 comments.
Maaflah, sebenarnya nih first entry aku guna blogger.go.mobile. dulu pernah buat, tapi bukan dengan URL nih.
Mobile blogging nih lebih cepat. aku boleh update dengan benda2 yang aku nak secepatnya.Cuma malangnya, aku tak boleh tulih panjang2macam biasa.Yang tu memang penyakit.

****
[Post body]
****

Sejak dua menjak ini, pagi-pagi aku memang cukup pagi. Lebih pagi dari dulu. Ye lah,semenjak dok berpantang di rumah mertua nih jadual aku dah kena cepat dan di perlambatkan seadaanya. Subuh aku pun dah makin awal. Perjalanan pi kilang dah makin panjang. Tangga hospital pun dok asyik kena panjat tiap hari; dulu Sufia, nih atuk Sufia pun dok sana.
Ada sikit penat.
Ada sikit lelah.
Ada komplen? Alhamdulillah belum.
Tapi itu semua sudah aturan. Hidup mesti ada perubahan. Bagai metafora mudah; hidup bagai roda; kadang kita dia atas, kadang kita di bawah; dan pasti saja kita beralihan dari satu pada yang lain. Dan tentu saja alunan nada2gembira dan sedih itu ada saja turun naiknya. Dan bangga; aku masih mampu belajar untuk bersyukur; paling tidak pun sedikit.

Semenjak dua nih, susur jalan pagi ku makin kerap di teman kabus2dingin. Menyulusuri terowong menora dengan selimut putih itu memang mengembirakan aku. Aku bersyukur; kerana Allah hadirkan satu lagi pagi aku dengan penuh kerahmatan. Dan kabus itu sendiri mengambarkan panas semalam dan kelmarin sudah hilang; setidaknya untuk pagi ini.

Dan pada kabus aku percaya sesuatu.

Bila emosi kita sedingin kabus-kabus ini, mata kita tidak bisa memandang jauh. Ya, pandangan itu sendiri terbatas (pasti saja ada yang mengejutkan di balik keterbatasan itu). Malah bisa jadi lebih kecil andai kita lena di buai dengan selimut-an kabus dingin ini.

Tapi, ada satu reminder disini; kawan-kawan ku. Dingin pagi ini Cuma satu illusi jiwa. Tidak dia ada untuk selamannya. Pasti seminit dua lagi ia hilang. Dan selesa diri kita bisa juga hilang. Hari-hari menjadi seperti kelmarin dan hari2yang sebelumnya; sudah menjadi hari biasa. Hari-hari yang kosong dari penghayatan; selain dari rungutan rutin keterpaksaan di kelas; di pejabat; dan dirumah.

Semudah itu kah?
Semudah itukah tembok emosi pagi ini bisa hilang?
Yang itu, aku simpan untuk kalian timbangkan. Neraca pagi aku kaku untuk hari ini.

Footnote:
Kabus itu metafora jiwa. Dingin seketika, tapi bisa saja hilang dinginnya bilamana ada sikit mentari datang menjengah. Kenapa tak bisa kita simpan sikit di peti ais itu, setidaknya ada saki baki dingin untuk kita jadikan selimut sepanjang hari? Setidaknya reda sikit panas2jiwa dan perasaan ini? Sebenarnya itu bergantung kepada kalian. Dingin itu sendiri wujud dan hilang atas doa dan pinta kalian. Allah Maha Mengetahui itu mengabulkanya seperti mana ingin kita; insya’Allah

Wednesday, 3 March 2010

Ini entri bilik mandi. entri basah-basahan kosong. entri kosong



Embun pagi sejuk lagi.
Air pili dalam bilik air pun sejuk lagi. Sampai malas nak bangun mandi tuh dah jadi sesi wajib kita pagi-pagi.

Orang tua pesan, mandi pagi kena mula jirus dari bawah dulu Jirus kaki. Biar sejuk kaki dulu. Bila dah panas tuh habis naik, baru mandi betul-betul. Depa kata nak mengelak dari badan kita tekejut. Yelah, tiba2pulak kena jirus air sejuk pepagi.
Sebenarnya, kalau jirus kaki dulu, wap2badan kita yang panas akan 'lari' pi naik ke kepala hotak. Bagi kita segar sikit. Kan hukum udara panas tuh ringan banding dengan udara sejuk. Yang panas tentu naik ke atas. Jadi kalau gatai gak mandi jurus pala dulu, sat lagi; lima nam minit, kepala tuh dok rasa 'bengang' lagi; hangat. Tak caya? Try la.

Tapi time nak bersabun lain. Kena sabun atas dulu. Kendian baru turun bawah. Sama gak macam nak jirus sabun; mula dari atas, kendian turun jirus ke bawah. Nape? Sebab karang kalau jirus bawah dulu, kan dah susah nak jirus tiga pat kali; sebab sabun kat atas dok turun kasi kotor itu kaki. Tak effective la.
Simple je kan.
***pause***
[so?]
detik hati pengunjung blog nih. Mencari apa signifikasi entry bengong ini. Ya memang bengong. Sapa-sapa saja pasti tau cara nak mandi apa?persetan saja lah

***pause***
Jawapan aku
Memang tak ada apa.
Ini memang pasal bilik air saja. Sembang-sembang kosong di kedai kopi. Salah kah?

Footnote:
Hidup ini penuh dengan metafora. Tiap satu perilaku kita sebenarnya turutnya selari dengan hukum Allam. Hukum yang Allah ya Rabbi tentukan.
Sama juga dengan hikmah basahan pagi ini.
Ia satu pengajaran.
bayangkan begini; mahu saja kita sedarkan sesuatu organisasi itu (organisasi?ya badan kita organisasi yang kompleks.sangat-shopping-kompleks!) kita kena mulakan kan dari akar umbi. Kena sebarkan kesedaran itu pelahan2ke atas. Takut kalau terus-terus kita ke atas, nanti jadi bahan gelak diaorang jer!
bayangkan lagi, setiap kali kita nak 'bersih'-kan anasir kotor dan najis dari satu organisasi (organisasi lagi?), kita kena mulakan dari atas. Biar yang atas bersih dulu, baru yang bawah ikut bersih!
Organisasi itu boleh jadi apa saja. Family kita; Sekolah kita; Pejabat kita; Masyarakat kita; Negara kita; Dunia kita!
Ops, sorry, ini entry bilik mandi. Jadi aku sebolehnya tidak mahu berfikir. Aku cuma mahu sikit kesegaran disini.

(credit pic1 dan pic2)

Tuesday, 2 March 2010

Sebotol air mineral, sebuah padang pasir (re-post)

(re-post)
Sebotol air mineral. Yang sebotol nih dia dapat percuma. Haram sekupang dua pun tak keluar. Penganjur yang kuarkan belanja.

Pulas buka penutup birunya. Minum seteguk dua. Kemudian lempar ke bawah. Bazirkan yang selebihnya.
"lantaklah, bukan luak pun duit aku.nak kendong sana sini? Tak ada kuasalah"
Apalah sangat air setengah liter tuh. Ops silap. Paling2 banyak pun 0.48 liter. Selebihnya dah tengok. Jadi anasir2baru dalam enzim amilase budak tuh. Jadi penyekat haus seketika.
Apalah sangat air tuh kan.
Apalah sangat.
***
Kering kontang. Angin pasir lembut bertiup. Lembut-lembut pun tetap panas. Lembut-lembut pun tetap mampu merobah bukit-bukit pasir ini ke bidang lain. Anjakan paradigma barangkali. Anjakan yang sengaja atau tidak, tetap akan jadi.
Tekak panas waktu itu. Kalau dapat setenguk dua pun sudah cukup besar nikmatnya. Sudah berjela-jela syukur di panjat2mencari langit ke tujuh. Berlebihan? Tidak. Cukup rasa syukur itu terlalu gah untuk di tanggung pancaindera ini sendirian.
Kalau lah dapat tembus dunia ini. Kalaulah sampai kesini air yang di campak tadi; alangkah mudah hidup ini kan.
Apalah sangat saki baki di botol mineral itu untuk kita. Tapi itu tidak sama dengan meraka di sana.
Allah itu Maha Pengatur bukan?
Yang terseksa pada mata kita; barangkali masih basah bibir keringnya dengan 'la illah, ha illaulah' berzikiran dalam nadi denyutnya. Sedang kita? bertasbih dengan cinta. Cinta dunia. Cinta dunia yang kejam.
Cinta pada kezaliman.
Pembaziran itu kezaliman bukan? Kezaliman itu meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Bukan tempatnya bukan?

***
Sebotol air mineral tadi. Air mineral percuma. Percuma yang kita nampak pada mata kasar kita. Tapi, itu sebenarnya ujian Allah. Ujian atas rasa syukur kita. Mudah saja ujian itu bukan? Remeh! Tapi kita masih gagal. Orang gagal tempatnya cukup panas di akhirat nanti!
Macam norfaridahanum kata, yang remeh pada mata kita mungkin bukan pada yang lain.
Macam I'amsosupernotcool bicara, manusia tetap terus berharap, dan mengharap itu sendiri maknanya berserah yang terbaik kita pada Allah bukan?
Macam papar husna hadzarami, sesyukur-syukur kita, banyak lagi insan yang lebih bijak bersyukur di muka bumi ini, tapi masih di duga Allah. Apa jadi kalau kita yang tak reti bersyukur?

Aku Cuma berfikir sejenak. Kalau lah Allah tarik semua ini, bagaimana?
Kan kita hanya selalu sedar indah dan hebatnya nilai sesuatu itu bila kehilangannya?
Bila hilang air mineral sebotol itu dah tiba-tiba kehausan, kan 'sial betul, kenapa aku buang tadi la. Aiseh'. Sial? Sial-sial semua kes(i)alan itu kalau sudah terlambat.

Fotonote:
Cinta itu kita hanya akan sedar betapa tinggi, bila kehilangannya. Bila menyesal dah datang.
Bacol mulut hanya kita sedar bila tertangkap dengan manusia yang kita letakkan harapan. Mungkin kita lupa harapan pada Allah saja yang mampu kekal?
Kan bagus kalau kita sedar sebelum semuanya terlambat?
Na mungkin. Kalau tidak, hidup ini tak cukup advanture barangkali.

Monday, 1 March 2010

Bittersweet itu pahitnya dulu, tapi manisnya kemudian, bukan?


Macamana masakan saya awak? [memandang sayu]

[macam sial.haram tak sedap.aduh, memang fail betul! Nasib baiklah ko tu tunang aku]
Err, ok, sedap jugak. Pandai awak masak

-pelahan-pelahan menelan dalam pahit. payau-payau pun di gagahi untuk habis-


Maaf makcik, saya boleh buat yang ini saja, rasalah [senyum]

[aduh keras. Pahit dan payau la lauk nih. Aduh bakal menantu aku nih. Susah la anak aku nanti. Aduh. Nasib baiklah korang dah bertunang]
Hmm pandainya masak. Beruntung anak makcik. Maaf ya, tak berapa boleh nak makan banyak, ada darah tinggi. Orang tua la katakana.

- di asing ke tepi masakan tuh. Asing sesopan-sopannya

***

Sopan?
Ini ke kesopanan masyarakat timur.
Ini kah penipuan yang di izinkan. Putar belit untuk menjaga hati, Pendustaan untuk orang tersayang.

Bagi aku tidak.
Ini semua sesat. Sesat dalam terang. Terang2ada perkara yang perlu di langsaikan, tapi hati-hati yang cukup tinggi budi pekertinya ini memandang mudah.
Mudah? Memang tidak.
Malah Menyusahkan.
Mereka membiarkan orang yang sesat terus-terusan sesat.

Hakikatnya. Masakan itu akan terusan jadi najis dalam perhubungan kalau gagal di betulkan. Sampai bila perlu menjaga hati? Berapa lagi peniup perlu? Adakah akhirnya nanti orang yang di tipu itu menghargai penipuan itu?

Bagi aku satu sahaja.

Jujurlah walaupun pahit. Jujur juga ada sopannya. Berterus terang itu tajam, tapi itu sebenar yang kita perlukan.

***

Macamana masakan saya awak? [memandang sayu]

Err, hehe

Kenapa, tak sedap?

Pait sikit, Tak pe tak per, tunang abang kan tengah belajar masak lagi. Pelahan-pelahan ya

[wajah sayu jadi sedih. Manakan tidak, hati dah terloncat2riang masa memasak tadi bagai jatuh terjelepok di bawah lubang2lantai yang terus ke longkang belakang]

Eh dah makin pahit pulak, Setidaknya tadi ada manis senyuman. Ni dah hilang

Ada-ada jer lah [tersengeh sambil pipi kemerahan. Jari2gadis mencubit manja bahu si lelaki yang di bawak2lari tajut di cubit]

-pelahan-pelahan pahit masakan hilang dalam manis perhubungan insan-insan jujur ini-


Footnote:
dialog dan backdrop ini bukan jadinya pada aku, dan pastinya bukan milik kalian juga. Tapi dilema yang menghantuinya aku pasti ada saja yang jatuh di batang hidung kita, bukan?