Jurutrengkas

My photo
Menulis untuk memudahkan ingatan, biarpun tahu susah itu barulah 'hidup'.

Wednesday, 29 November 2017

Iqra itu, bacalah

Selagi mana mampu, bacalah.
Ilmu itu untuk digali dan dicari, biarpun kamu percaya kamu tahu, ketahuanlah, banyak lagi yang kamu belum.

Matematiknya mudah, biar bacaan kamu ringan, tapi membawa makna dan manfaat. Tapi, kalau kamu mampu, kenapa tidak ke dasar ilmu.

*senyum*

Awak, membaca bukan perlu buku atau naskah cetak. Bacalah apa yang kamu pandang dan yang kamu dengar, alam ini 'cikgu' yang sahih. Percayalah.

Tuesday, 7 November 2017

Tuan Hamba & Hamba Waktu

Pernah aku kata

"Barangkali, Tuhan mereka hanya ada di pejabat sahaja, tidak wujud di pasar malam, mahupun di tempat-tempat lain. Maka itu, bertudung perlu hanya di pejabat"

Rupanya, baru aku perasan

"Surau dan Al Quran aku juga, hanya hadir dalam susuk Ramadan sahaja, lewat itu,  entah ke mana ia menyusup. Hilang"

Sigh.

Salah orang, kita nampak. Silap sendiri?

Jom, lagi belum mati, ada masa untuk koreksi.

*senyum*

Monday, 1 June 2015

Kek Lapis


Hidup ini ibarat kek Sarawak.
Banyak lapis, banyak warna.
Kena hadap sikit-sikit, potong halus-halus, baru 'nyaman'

*senyum*

Monday, 16 September 2013

Lorek Peta

Pic origin from this site.


Menghidupkan sebuah kehidupan seperti melakar peta kehidupan kamu sendiri. Perlahan kamu jalan, kamu lakarkan atas lukisan. Bila berjalan salah, kamu panda padam dan lorek semula. Barangkali, catatan rajah kamu tak sama dengan semua, tapi itu sebetulnya apa yang kamu percaya benar dari pandangan kamu.



Sesekali berhenti singgah, berkongsi pandang pada yang lain, dan menilai semula yang betul itu masih seperti yang kita percaya atau tidak.



*senyum*



Percayalah, semua seperti kita, melakar pada lukisan yang dipercayai benar. Maka jangan kamu buang percaya kamu, tapi jangan kamu sanggah percaya yang lain. Buka mata, pandang dan dengar; Tuhan buka hati kamu apabila kamu mula cuba terima.



Kan?


*senyum*

Wednesday, 11 September 2013

Sah? Yang Mana?




pic from this site.

Tidak semua orang tahu yang kita sayang mereka, sebab bahasa dan bacaan kita pada tingkah dan laku berbeda-beda.
dan.
Tidak semua orang percaya yang sayang itu bukan semestinya bernama cinta, ia hadir juga  dalam  ikatan persahabatan dan tali persaudaraan yang kabur dari bahasa tapi terang dalam pandangan dan rasa.

Yang penting, bukan keberadaan kita; tetapi 'rasa keberadaan' dan ketenangan dalam hidup.

Tiada apa yang merugikan bila orang yang kita 'sayang' itu bahagia; harusnya.

*senyum*.

Monday, 29 July 2013

Pesan


Jadilah pemberi kata dan pesan yang terbaik untuk sayap-sayap kehidupan kamu, mahupun sesiapa sahaja; kerana nanti kita yang amat memerlukannya.

Percayalah.

*senyum*

Monday, 11 March 2013

Paling Susah

Original picture from here.

Yang paling susah untuk ditegur adalah yang tahu kelakuannya salah, yang tahu dia tak perlu untuk itu dan itu; tetapi, masih tetap ditempat yang salah dan tak berganjak biarpun tahu setahunya manusia.

Dan

Paling susah, bila yang gagal digerakkan itu adalah diri sendiri, yang asalnya mengerak pada orang lain.

Aiseh.

Ada pasang, ada surut, dan ada yang tertanggal terus.

Tuesday, 5 March 2013

Cerminkan

Origin from Amrizal.

Manusia, sebaik-baik kejadian.
Tapi
Dia, tetap bisa campakkan kita ke serendah-rendah kedudukan.


Nilailah diri sebelum mencermin yang lain.


Tempat kita adalah dari apa yang kita laku dan tingkah; dan bukan apa yang kita kata mahu dan tahu kan.

Lagipun nanti, mulut ini bisa membisu, dan hanya kaki tangan serta segala yang berbicara.

Wednesday, 27 February 2013

Andai


Origin from Annamir's Flickr.
Jika hidup hanya berandai dan ber’kot’ pada lafaz dan basah bibir kamu, tak ada satu pun mudah disudahkan.
Ia ibarat menyembelih dengan pisau tumpul.
Menyeksa sang korban yang mulanya ikhlas dikorbankan pada jalan Tuhan.
Menyesakkan peri manusia pada yang memerhati; dan mana tahu, jatuh haram pada pengeksaan dan korbanan itu nanti.

Thursday, 21 February 2013

Andai Mampu


andai sang jejaka mampu pandang jauh ke dalam diri si gadis

pasti dia mahu menyulam sayang yang benar sayang pada diri gadisnya
biar sakit dan perit hatinya bisa mampu dirawat dia
biar luka yang bakal datang esok, dia mampu redakan sebelum ia sendiri muncul
dan
biar dia pasti semua suis gembira gadis-nya bisa dia petik usik
agar yang bisa keluar dari tubuh gadis-nya hanya tawa dan manis senyum yang tak sudah-sudah.

tapi

itu cuma andai sang jejaka

dan

mana mampu semua jadi nyata

maka

terimalah si jejaka seperti mana dia
sesempurna dia yang pasti tidak akan pernah sempurna bila-bila
biarlah jejaki guris sesekali hati sang gadia, supaya esok ada kesempatan gadis bermanja kasih dalam peluk halal si pujuk jejaka
biarlah sang jejaki buat gadis sedih sekali sekala, agar nanti ada sentiasa ada jaga-jaga dalam hubung mereka

dan

biarlah jejaka terima gadis seperti mana gadis itu sendiri
itu sudah cukup sempurna buat diri si jejaka

pastinya

ah
boleh begitu?