Jurutrengkas

My photo
Menulis untuk memudahkan ingatan, biarpun tahu susah itu barulah 'hidup'.

Sunday, 21 July 2019

Menghidupkan Hidup


Marah itu wajar, tapi pilih antara memerah emosi atau mengatur ajar. Biar tenang yang menghadap situasi, baru kita nampak ruang refleksi seluas pandang.

Benar kata orang, dalam pada mereka salah, belum tentu kita ini betul.
Maka, berundinglah dengan niat dan bukan meletak hajat menunjuk hebat.
Baru susah tak terlalu payah dan berat tak terlalu sarat.

Mana tahu, hidup bisa lebih hidup, dan baru terasa segar dalam bernafas.

*senyum*

Thursday, 18 July 2019

Abid Biarlah Berisi


Apa sahaja.
Ya, apa sahaja.
Perlu ada asbabnya.

Menurut tanpa bertanya, membuat kita hanya tahu amalan, tapi bukan jiwa. Baik dalam beragama, kerja atau hidup, berbuatlah pada yang kamu tahu.
Baru tahu nanti membibit erti dalam hati, dan merangkul rasa yang menjiwa. Baru amal kita ada roh, dan hanya yang ada roh bisa hidup.

*senyum*

P/S:
Bertatih dalam mencari tahu.
Berguru dalam mencari ilmu.
Payah, barulah namanya hidup.
Kerana yang berpayah sahaja baru tahu nimmantnya rasa.

Tuesday, 16 July 2019

Bermudah-mudah


Allahu, rupanya marah itu mudah.

Nak memadam kesat kata yang menghentam dinding-dinding emosi yang susah.

Mengutip mainan kayu yang berderai dan sumbing dek berdentum di lantai tadi juga tak senang mana.

Membalut ruang mesra yang dicarik-carik riak seperti orang asing kekwat yang entah siapa itu juga ganjil situasinya.

Yang senang?

Marah saja.
Rektifikasinya nanti, biar tunggu menyesal datang, baru fikir dengan akal yang berulang.

Oh

Wednesday, 10 July 2019

Selumbar


Selumbar
Dah buang
Dan berjalan
Tapi masih sakit

Oh

Rupanya
Lepas saban masa
Baru tahu
Ada lagi yang berbaki

Buang

Dan betul-betul teruskan hidup (move on)

Sakit, tapi berbaloi.

Monday, 8 July 2019

Tiada Dakwa Dakwi


Dalam beragama, yang wajib tetap wajib, dan tiada berdolak-dalih padanya.

Andai kita mewajibkan yang lain atas asbab pilihan, ia tetap tidak menjadikan yang sunat/harus itu wajib kepada siapa pun (waima kita).

Belajar tidak akan pernah tamat wahai sahabat.

*senyum*

Sunday, 7 July 2019

Betul Beradab


Betul, kita memang betul.

Tetapi, menjadi yang paling betul tidak juga memberi lesen untuk habis semua adab dilangkah bendul.

Berhemah dalam menyusun bahasa. Merendah suara menyusun hormat. Yang utama bukan siapa menang, tapi biar kefahaman meresap kesetiap urat benang.

Sesetengah kita mudah terasa.
Ada juga yang sedikit lambat menghadam.
Tapi itulah baru benar hidup yang tak bisa di padam.

Susah?

Barulah pelayar kalau ke laut; bukan berkalau dan berpeluk tubuh, sedang sauh kekal dilabuh!

Friday, 5 July 2019

Tahu, Cuma Payah


Kalau bersih, ucapnya rasa manis, senyumnya membugar, membangkitkan jiwa-jiwa barangpun sedikit.

Mustahil pun, masih mampu diumpil pintu-pintu harapan, dan membuka jalan yang tak pernah ternampak puncanya.

Baru sedar, berfikir mampu saja sudah lebih baik dari menidakkannya.

Tahu?

Kalau kotor, apa saja bisa terus kotor.
Dan kotor saja bisa menutup mampu yang sedia terang bersuluh.

Oh.
Tahu.
Tapi lupa.

Tuesday, 2 July 2019

Bagi Yang Memerhati


Ilmunya sama, cuma pakej harganya berbeza.
Ada orang, kena kutip dalam kelas beribu.
Ada orang, dapat dalam kelas beratus.
Ada orang, mencungkil dari sembang orang yang ahli secara santai sambil menikmati kopi.

Orang kata, ikut mana rezeki.

*senyum*

Yang pasti, ada ilmu dari setiap yang berlaku, hanya jika kita memerhati dan lebih peka. Menilai dengan rasa, menebak dengan jiwa, nanti nampak manfaat pada semua yang ada.

Bukan harus mengambil tahu semua yang dikata, tapi mengambil rasa jiwa yang bersuara.

Saturday, 29 June 2019

Mengatasi Rasa


Jangan kerana kita berjaya biarpun bersusah dan berpayah, kita mendiskaunkan kejayaan orang yang lebih berkemampuan.

Semua berlari pada aras yang berbeza, maka menjadi diri sendiri pada versi yang lebih baik adalah matlamat. Maka, bersainglah dengan tanda aras kita dahulu, baru tahu jauh mana dah dituju.

Percayalah, menang belum tentu benar menangnya, dan kalah bukan tentu benar-benar kalahnya. Yang dinobat barangkali hanya satu dua dan tiga, sedangkan yang berusaha, dan melintas kemampuan norma lebih dari itu (atau tiada siapa!).

*senyum*

Maka benarlah, selagi masih ada jiwa dan rasa, kita tetap bisa jadi lebih baik dari yang terbaik; kerana 'hakimnya' bukan biasa-biasa.

Allahu

Friday, 28 June 2019

Hubung dan Kait


Yang penting, bukan berapa sama kita dengan orang, tapi berapa sama kita dengan diri sendiri.

Bukan hubungan tu yang membentuk kita, tapi kita yang membentuk hubungan itu adanya. Maka, hiduplah dengan versi terbaik kamu dan sentiasalah memberi dalam bertolak dan ansur.

Hidup ini penuh dengan entah-entah, dan dari memikirkan entah apa lagi, baiklah bertindah dan berlaku seperti mana kita mahu dilakukan orang.

*senyum*