Jurutrengkas

My photo
Menulis untuk memudahkan ingatan, biarpun tahu susah itu barulah 'hidup'.

Wednesday, 26 December 2012

Berbasa-basi

Picture from here.

Pada dua telefon bimbit, berbasa-basi di hujung jemari, lewat Mei lalu.
 
INBOX

READ
 
Salam, AJ kan?

 REPLY

Ya, siapa ni?
 
SENT

 
Yunus ni, ingat tak? 

Wei, hang ka. Lama tak dengar cerita. Try reach hang sometimes, but seems the number is death. So, here you are. Apa cerita? Dah jadi upstream indie singer?


Aku dah tua dah la. Sekarang kerja office je. Ko apa cerita wei? Kita ni kawan dalam sms ja na.   

Kecil besar kerja bukan apa-apa. Asal kita ada life dan gembira, itu sudah memadai. Aku kerja di Perak. Kerja gomen. Itu je yang termampu. Lari bidang pun, tapi alhamdulillah enjoy juga. Ha’a, kita kenal di sms saja. First jumpa masa aku bayar CD, and that was the last till now. Tak apa la, tak jumpa pun kita masih berkawan, kan? 
Aku dah beranak dua dah. Hang?
 

Aku kerja di KL. Aku ini biasa-biasa ja. Kahwin pun belum, apekan pulak nak beranak. Orang macam aku, siapalah yang mahu. Macam hang lain la. 

Apahal sangat gaji tinggi rendah, asalkan itu yang terbaik hang boleh buat, syukur sudah. Macam ini saja. First, hang jaga solat lima waktu betul-betul. Insya’Allah perlahan-lahan nanti life akan jadi lebih baik.
 
Aku dengan hang tak ada apa beza sebenarnya. Sama saja. Selalulah pegang, bahwa mahu dapat pasangan yang baik, mulanya kita kena jadi yang lebih baik dahulu. Asalkan jadi yang lebih baik dari dulu-dulu sudah cukup, kan?
 
Aku sendiri belum cukup bagus. Tapi, tak salah untuk aku nasihatkan hang sambil berpesan dengan diri sendiri. Allah dah janjikan, orang yang baik untuk orang yang baik, dan balasan yang baik. Jadi, berusahalah menjadi orang yang lebih baik dari dahulu. You will never being Ustaz in fortnight, but u can be a better Yunus everyday. Tapi, hal hati memang berbolak balik. So, be firm and stand still with your will.  Bro, hang boleh buat! Aku percaya, hang boleh jadi lebih baik, asalkan hang mahu. Kan?
 
*senyum*
 
Esok-esok, bila hang dah mencipta lagu lagi, boleh roger-roger aku ya, dan waktu itu, percayalah, hang dah ada inspirasi baru dan bukan hanya tentang sedih cerita lama semata-mata, and it worth every single pain you are pass through. Baru berbaloi-baloi kan?
 
*senyum*
 
Thanks sangat-sangat bro. Betul kata hang, macam ayat seribu dinar la, macama mana Allah janjikan jalan keluar yang tidak di sangka-sangkakan masa kita kebuntuan, kan? Thanks bro.
 
Tak apa, hari ini aku berpesan, esok lusa hang pula ingat-ingatkan aku yang terleka. Bro, pagi-pagi ni elok doakan mak ayah. Aku, ayah dah tak ada, baru terhegeh-hegeh nak sayangkan dia. Kan dah rugi. Ok bro, ada rezeki jumpa hang nanti. Salam. 

END


Thursday, 13 December 2012

Hak Yang Berhak



Hayat ini masanya bukan lama.

Andai diluang lebih untuk menampal silap orang pada tembok-tembok khalayak, kita bisa hilang ruang ketika untuk membetul tingkah dan salah sediri akhirnya.

Bersederhanalah.

Kerana yang Maha hanya Dia.

Kecewa, marah, benci; hanya emosi. Mungkin betul asas kita untuk ‘terasa’, tapi masih betulkah kita bila bertindak dengannya?


Dan untuk yang tersenyum, gembira, dan bahagia
 percayalah itu dugaan yang lebih sering di salah pandang dan terbiar hanyut?


Wednesday, 12 December 2012

Friday, 7 December 2012

Thanks

Credit picture to Wikipedia.

Always find way to say thanks to Allah, cause every things 'goes-by' were designated to us in every single way.
It may be bad, good or great; but ultimately it is us who take the next step of every single stop.

Say thanks and smile.

There will always way to sneak in, sneak out; and the decision is yours.

*smile*