Jurutrengkas

My photo
Menulis untuk memudahkan ingatan, biarpun tahu susah itu barulah 'hidup'.

Wednesday, 26 December 2012

Berbasa-basi

Picture from here.

Pada dua telefon bimbit, berbasa-basi di hujung jemari, lewat Mei lalu.
 
INBOX

READ
 
Salam, AJ kan?

 REPLY

Ya, siapa ni?
 
SENT

 
Yunus ni, ingat tak? 

Wei, hang ka. Lama tak dengar cerita. Try reach hang sometimes, but seems the number is death. So, here you are. Apa cerita? Dah jadi upstream indie singer?


Aku dah tua dah la. Sekarang kerja office je. Ko apa cerita wei? Kita ni kawan dalam sms ja na.   

Kecil besar kerja bukan apa-apa. Asal kita ada life dan gembira, itu sudah memadai. Aku kerja di Perak. Kerja gomen. Itu je yang termampu. Lari bidang pun, tapi alhamdulillah enjoy juga. Ha’a, kita kenal di sms saja. First jumpa masa aku bayar CD, and that was the last till now. Tak apa la, tak jumpa pun kita masih berkawan, kan? 
Aku dah beranak dua dah. Hang?
 

Aku kerja di KL. Aku ini biasa-biasa ja. Kahwin pun belum, apekan pulak nak beranak. Orang macam aku, siapalah yang mahu. Macam hang lain la. 

Apahal sangat gaji tinggi rendah, asalkan itu yang terbaik hang boleh buat, syukur sudah. Macam ini saja. First, hang jaga solat lima waktu betul-betul. Insya’Allah perlahan-lahan nanti life akan jadi lebih baik.
 
Aku dengan hang tak ada apa beza sebenarnya. Sama saja. Selalulah pegang, bahwa mahu dapat pasangan yang baik, mulanya kita kena jadi yang lebih baik dahulu. Asalkan jadi yang lebih baik dari dulu-dulu sudah cukup, kan?
 
Aku sendiri belum cukup bagus. Tapi, tak salah untuk aku nasihatkan hang sambil berpesan dengan diri sendiri. Allah dah janjikan, orang yang baik untuk orang yang baik, dan balasan yang baik. Jadi, berusahalah menjadi orang yang lebih baik dari dahulu. You will never being Ustaz in fortnight, but u can be a better Yunus everyday. Tapi, hal hati memang berbolak balik. So, be firm and stand still with your will.  Bro, hang boleh buat! Aku percaya, hang boleh jadi lebih baik, asalkan hang mahu. Kan?
 
*senyum*
 
Esok-esok, bila hang dah mencipta lagu lagi, boleh roger-roger aku ya, dan waktu itu, percayalah, hang dah ada inspirasi baru dan bukan hanya tentang sedih cerita lama semata-mata, and it worth every single pain you are pass through. Baru berbaloi-baloi kan?
 
*senyum*
 
Thanks sangat-sangat bro. Betul kata hang, macam ayat seribu dinar la, macama mana Allah janjikan jalan keluar yang tidak di sangka-sangkakan masa kita kebuntuan, kan? Thanks bro.
 
Tak apa, hari ini aku berpesan, esok lusa hang pula ingat-ingatkan aku yang terleka. Bro, pagi-pagi ni elok doakan mak ayah. Aku, ayah dah tak ada, baru terhegeh-hegeh nak sayangkan dia. Kan dah rugi. Ok bro, ada rezeki jumpa hang nanti. Salam. 

END


Thursday, 13 December 2012

Hak Yang Berhak



Hayat ini masanya bukan lama.

Andai diluang lebih untuk menampal silap orang pada tembok-tembok khalayak, kita bisa hilang ruang ketika untuk membetul tingkah dan salah sediri akhirnya.

Bersederhanalah.

Kerana yang Maha hanya Dia.

Kecewa, marah, benci; hanya emosi. Mungkin betul asas kita untuk ‘terasa’, tapi masih betulkah kita bila bertindak dengannya?


Dan untuk yang tersenyum, gembira, dan bahagia
 percayalah itu dugaan yang lebih sering di salah pandang dan terbiar hanyut?


Wednesday, 12 December 2012

Friday, 7 December 2012

Thanks

Credit picture to Wikipedia.

Always find way to say thanks to Allah, cause every things 'goes-by' were designated to us in every single way.
It may be bad, good or great; but ultimately it is us who take the next step of every single stop.

Say thanks and smile.

There will always way to sneak in, sneak out; and the decision is yours.

*smile*

Monday, 26 November 2012

Sahabat



Untungnya kita ada satu, untuk kita pegang kemas sebagai yang terbaik untuk kita. dan satu itu sudah cukup besar banding ribu-ribu yang tak kemas sahabatannya.

Dan aku pernah ada.

Oh.

Silap.

Aku masih ada.
Dan aku bahagia.

Cuma kondisi dan geografinya beralih jauh; tapi menghargai yang pernah ada takkan pernah rapuh.

Insya'Allah.

*senyum*

Masalah



Ah.
Mudah.
Andai kamu biar diri kamu menjadi raja pada masalah insan, esok lusa, masalah kamu yang dirajakan orang.
Hidup ini sisinya ada dua; kadang lebih.
Dan kita pasti dibalas juga-juga nanti.
Kalau bukan di sini, di 'sana'; dan itu lebih tak terbalas kan?

Cumanya.
Tak semua yang kita pandang hitam itu hitam. Mungkin duduk letak kita yang tak benar tepat dan kita gagal memandang dari mata benar?

*senyum*

Dan itu sendiri juga satu permasalahan; barangkali.

Friday, 23 November 2012

Berdoalah Pada Dia


Original picture from thesahabat04.blogspot.com
Seandainya telah ditentukan jodoh kamu pada sesiapa, moga didekatkan hati sekalian itu dan dipermudahkan Allah untuk mendapat redho dan baraqah yang tak sudah.

Tapi.

Andai yang ditanggung ini hanya satu penyiksaan yang bukan satu ketentuan jodoh dari-Mu yang Maha Esa, Engkau tarikkan lah nikmat berkasih ini pelahan-lahan dan biar nanti bahagia yang benar bahagia itu datang dengan sulam hati dan suasana yang mendapat barakah-Mu.

Semoga sekalian kami mendapat ketentuan yang syurga hujungnya.

Dan sebagai mana yang kamu fikir sepadan.
Pada Dia segalanya.

Kan?

Thursday, 22 November 2012

Belum Cukup Tahu

original picture from http://myuncovered.wordpress.com/.
Manusia ada bertanya kenapa perlu ada marah kalau sudah tidak kisah, dan kenapa perlu ada runsing kalau tak pernah ambil pusing?


Balas jawabnya gi mana ya?


“Barangkali, kamu belum cukup tahu”

Tuesday, 20 November 2012

Hidup Ini Perit!



original picture from traveloghort.blogspot.com

Kenapa hati ini selalu sakit dan disakiti? Juga dicuriga biarpun setia? Sering gering walaupun seiring? Apakah tiada sudah yang baik untuk hati yang sering mahu menjadi baik? Apakah ini saja kesudahan yang berbaki untuk hidup ini?

Kata Tuhan ada janji yang baik untuk aku, dan mana janji Dia? Lupa?

Atau sudah jadi bodoh percaya semua?


Tunai janji pada Dia dahulu, baru kamu bilang 'tunai' Dia pada kamu.
Percayalah, bilamana kamu bermula dengan salah, maka salah letakkan kamu nanti.



Yakin pada diri sebelum yakin pada yang lain.
Sayang pada jiwa sendiri sebelum menjiwai sayang orang


Monday, 12 November 2012

Kenapa; Warna

(original picture from http://www.dreamstime.com/)

With me, a piece of blank paper, with a yellow 'Luna' stick of colour.
But, all the writing and drawing done turn to be dark and black.
Soulless.
Why?






'kerana niat dan hati yang menentu hitam putih sebuah kehidupan'

Wednesday, 7 November 2012

Benarnya Lagi Manis

foto origin from : http://puterizyan.blogspot.com/2012/06/mengorat-dengan-budak-bola-sekolah.html

Mendengar manusia-manusia hidup dari corong radio hari ini buatkan aku tersenyum. Khayal aku disedarkan yang dunia realiti lebih manis dari sebuah novelet yang populis.

Ya, barangkali banyak kemustahillan yang tercapai hanya dalam penulisan, tapi manusia lupa yang hidup ini sendiri bukan suatu yang mampu kita sudah dugakan.

Yang penting, percaya,
dan percayalah pada tempatnya.

*senyum*

Thursday, 18 October 2012

Rindu Sama Kamu

Bila terdetik dek karenah dan laku mereka, aku jadi rindu, biarpun baru subuh tadi kami berjumpa.
Lagi-lagi tika melayar foto mereka yang jujur senyum, menangis, ketawa dan berduka.
Lagi-lagi bila momen akhir semalam bernoktah di susun suara sang buruh yang capek dan warasnya hanya sebahagian; berlagu dalam nota musik yang berdesing.

Sedangkan; mereka apa yang kita suapkan pada lahir dan luhur.


Menjadi manusia sendiri payah, memanusiakan lebih payah. Tapi payah itu yang tidak boleh 'tak-payah-lah'. Dan 'payah' itu sendiri hidup.

Monday, 24 September 2012

membatu dalam gelap

 ini merupakan salah satu tulisan yang merupakan pesanan AJ kepada aku..sehinggga hari ini AJ tak pernah jemu menghantar email bertanya khabar dan kata-kata semangat...aku sendiri hilang kata untuk membalas setiap dari tulisan kamu AJ.....May Allah bless u...take care.

Kadang-kadang, aku memilih untuk duduk membatu dalam gelap. biar kipas pun padam. hangat. membiar diri kekosongan tanpa ada fikir. aku cuba menyorok susuk tubuhku dari kewujudan; tapi ia hanya untuk seketika.
esok lusa, bila aku dah pandai nak senyum seperti kelmarin, baru aku keluar dan ketawa dengan jujur.
kenapa?
kerana hidup perlu ada 'pause'. ada moment mencari frequency hidup yang lebih hidup dari rancangan realiti tv. dan bila hujan di luar sudah mula reda, aku melangkah balik. Langkah yang lebih kemas tapaknya.
Ameen

(dari AJ buat kita semua)

Tuesday, 5 June 2012

Love?



"Cinta itu sentiasa ada, cuma kita yang harus memilih untuk menyemarakkannya atau tidak."

Semuanya sudah ditakdirkan ada, cuma jalan cerita saja yang berbeda.
Mahu terus mencari?
Bagi aku, tak usah CARI.
Yang seharusnya kita tindakan adalah menjadi DIRI SENDIRI dan be open minded. Dont show any desperation; cause we are not! Be patient and let the time lead you to the one; special.

Aku dahulu sendiri buat hal yang sama.
Jiwa manusia bisa kan jatuh pada kita, bila dia jatuh hati dengan DIRI KITA, dan bukan dengan apa yang kita nak tunjukkan pada dia.

Maka, berddoa saja pada yang Maha Pengatur untuk diketemukan jodoh itu.
Dan ketemu bagaimana, itu ketentuan Dia.
Dan usah kita pekik nyanyikan lagu  wali band apa segala.

Seorang yang cukup rapat dan aku gelarkan sahabat sendiri seorang yang ANTI bab cinta ini. Semuanya gara takut dikecewakan, takut menjadi karma, kerana sang abangnya yang suka bercinta dan putus.  Tapi, syukur pada Maha Kuasa, tup-tup, dia dah berkenalan dengan somebody charming; bertunang dan kawin. la nih tengah enjoy life after married, i hope yes.

So, why not you too, in future?
And for now? Move on, sudah!

Friday, 1 June 2012

Selamat Tinggal v2


Pada kita, yang takkan pernah hilang adalah 'Dia'; dan dialah sahabat yang takkan pernah hilang.

Pada sang insan, wujudnya semua tak lepas dari satu paut singkat untuk melengkap skrip-skrip penceritaan yang belum sudah penulisannya.

Hari ini mungkin ada; ada tawa, gelak, tangis dan bicara.

Dan mungkin esok hilang.
Bukan hilang untuk dibuang dari kenang terus; tapi - buat sisip di coretan hidup yang pengajaran jiwa ini bukan ada teksnya yang berbuku seperti di persekolahan kita.


*senyum*




* * * * *



Announcement



Selepas empat tahun aku selesa berselindung di sebalik tirai ‘AJ’, hari ini aku selayaknya hebahkan siapa aku, untuk lebih adil pada penulisan dan kalian; sahabat-sahabatku.

‘min-hA-Jul-abi-din’ is my name given by my late father, and of course I am proud with it.

Kedengaran ganjil? Barangkali pertanyaan di google (tanpa dash) bisa rungkai persoalan kalian atas usul nama itu. Dan aku sendiri masih belum menghadam ilmu naskah itu dalam-dalam; namun aku janji, ia harus, satu hari nanti.



Dan andai kalian bertembung ‘Minhaj Nismihan’ di fbook, percayalah itu aku.

*senyum*

Untuk sahabat, maaf untuk momen-momen yang aku terlalu kebudak-budakan. Anggap saja itu aku yang terlalu keakuan, dan sempurnannya aku bilamana aku tidak sempurna.

Kan?

*senyum*

dan AJ Nismihan lebih keakuan dari AJ Hanif kan?

Thursday, 31 May 2012

Sempurna?



Manusia itu adalah sebaik-baik makhluk ciptaan Maha Esa, tapi kita masih bukan sesempurna kejadian. Ketidak sempurnaan ciptaan atas kita itu lah yang membuatkan kesempurnaan kita sebagai manusia.

Hidup manusia perlu saja ada pergantungan.
Kita bergantung pada oksigen untuk bernafas.
Kita bergantung pada ibu dan ayah untuk bantu kelahiran kita.
Kita bergantung pada laut untuk berlayar.
Dan gantung-gantung hidup kita akan terus panjang tiada penghujung.
Dan setiap pergantungan itu ada faktor 'Allah' Maha Agung Pencipta.

Dari Allah datangnya oksigen.
Dari Allah datangnya mak dan ayah.
Dari Allah datangnya lautan dan segala benda.

Dan bohong andai kita kata semua itu 'SEMULAJADI' sebab yang faktanya, semuanya dari 'Kun Fa Ya Kun' Allah.

Dan manusia itu sendiri lalai.
Maka perlu ada dugaan hidup dan cubaan, supaya kita sentiasa check in bertemu Allah dalam medium syukur dan Redho.
Pernah tak kita fikir yang setiap dugaan dan kurniaan Allah itu sendirinya 'checkpoint' melapor diri sepanjang perjalanan hidup ini?

Dan satu; kalau kita berkongsi, ilmu kita makin berisi.
Lagi satu, mana tau kalau ada salah silap pemahaman kita boleh diperbetulkan. Kita sendiri kan tak pernah sempurna, jadi sentiasa cari jalan untuk jadi lebih baik; dan yakin bahawa Allah sahaja yang TERbaik.
*senyum*

Wednesday, 30 May 2012

Accident


Sometimes,

'Accident' is necessary to bring the best 'driving' skill inside ourself; but that never stop us from 'drive' again! And never stop us from bump-ing to the same 'old accident' place again.
 

Ya, the same 'place', but with different intention and degree of emotion.






***

You will never know your limit if you never try to be one.
Thus.
Never say never; cause Allah is The Ultimate author; and we are here just for the test.
A long life test; for eternity.


***


Wrong person at right moment.
Wrong moment for a right person.
Than should never be one, unless we call it fated; and above all, Allah is The Organizer.


*smile*

Tuesday, 29 May 2012

Warna



Bagi aku, pelangi itu ibarat hati; pada kita.

Andai yang berselimut kemas kejap pada mendung pelangi kamu adalah sayup sunyi cahaya monotonos; begitu juga bisanya hati kamu kekosongan mengesot minta hilangkan sekejap diri dari pandangan sesiapa.

Dan aku harap; sephia itu tidak lama untuk kamu.

Supaya, kamu bisa pandang jalur sinar yang lain untuk esok.
Agar paling tidaknya nanti, sekuntum senyum bisa terbit dari dalam hati kamu.

Bisa kan sahabat?

*senyum*

Monday, 28 May 2012

Selamat Tinggal


Oh.
Bagi aku, ia lebih kepada 'berjumpa lagi'.

Tiada yang tentu selamat bila ditinggalkan.
Dan meninggalkan selepas membuat kemusnahan pasti esok lusa menjadi bayang-bayang yang tak bisa lepaskan diri.

Biarlah berucap 'berjumpa lagi'; kalaupun yang bakal jumpa nanti pun bukan di kehidupan fana ini.

Ah.

Menangisi yang menyakiti bisa meruntuhkan lagi benteng jiwa.
Jadi.
Belajarlah untuk mencari manis dalam perit, kerana pedih luka itu bukan kita yang minta; tapi DIA yang berikan.
Dan.
Kita yang terpilih untuk diuji bagi satu tingkat hidup yang bermakna.
Dan tentu saja yang terpilih itu satu yang istimewa; daripada sekadar percaya kita baik-baik saja, dan terjunam jatuh tenggelam dalam selimut keselesaan yang melemaskan kelak.


Friday, 25 May 2012

Better You



Jangan sesekali kerana ada sepatah dua panah kata yang tajam masuk dalam hati, lantas kita jadi mati dan binasa jiwa.
yang benar harus keras dan terus benar.
Dan, yang rosak itu, wangi bagaimana semerbak pun tetap rosak dan merosakkan.

Percaya satu.
Dan ditentukan seseorang untuk kamu.
Dan seseorang itu, wujudnya dalam mengerti kamu sepenuh jiwanya.
Dan untuk itu
Jadilah diri kamu sepenuh-penuhnya kamu.
Dan sebaik-baiknya kamu.
Yang mana,kamu itu tidak lepas dari genggam pegang jalur-jalur cahaya Maha Esa dalam bertingkah dan senyum.

Jadi?
Jadilah kamu yang sendiri kamu. A better version of yourself and let The Almighty Allah sort the rest.

***

Andai di soal manusia.

"Kau ni mesti kahwin lambat nanti. Entah ada lelaki nak ke tak. Tak kena rasa langsung."

Jawab saja

"Ah, pasti saja aku bukan taste kamu, dan menjadi lain dari kehendak kamu bukan bermakna aku ini buang-buangan, kerana aku sendiri membuang kamu dari laman rasa seperti mana kamu membuang aku. Kan? Jadi, tiada siapa yang terbuang andai kita tahu mana duduk kita.”

“Dari menjadi sakit dan perit itu awal, lebih baik aku lewat dan bahagia bukan?"

Boleh?

Thursday, 24 May 2012

Berbeda?



Perempuan itu ciptaannya cukup unik.
Kerasnya sebenar, cukup lembut di penghujung sentuhan hati.
Dan pasti saja yang lembut itu sesekali pohon dibelai.
Dan hal itu sendiri hal hati bukan?

Dan.
Lelaki itu sendiri ciptaannya tak kurang unik.
Kerasnya sebenar, cukup lembut di penghujung sentuhan hati.
Dan pasti saja sesekali yang lembut itu bisa terkuis keluar dari dalam sedarnya.
Dan hal itu sendiri hal hati bukan?

Baik kamu.
Dia.
Dan (atau?).
Sesiapa.
Saja.

Kita tak lebih daripada manusia biasa yang cukup-cukup biasa.
Cuma kadang-kadang kita terpinta lebih di sini; kerana ada ruang sana yang kita telah pinta kurang tanpa pernah kita sedar.

dan hujungnya; yang kita pinta sama saja dengan yang lain.

Perempuankah kamu.
Lelakikah kamu.
Tak ada beda dan bezanya.
Hati tetap hal hati.

Dan.

Mati tetap hal mati.

Cuma.
Bagaimana mana kita sambutnya nanti yang berbeda.
Aturnya semua hanya untuk ketemu ‘Dia’.
Kan?

*senyum*

Wednesday, 23 May 2012

Mencari



Yang meninggalkan kita itu, baik atau buruk mana pun dia, hakikatnya, dia bukan untuk kita.
Malah, semalaikat mana pun dia, dah di takdirkan jodoh dia bukan dengan kita; paling tidak, untuk ketika ini.

Jadi.
Yang bakal datang nanti, seharusnya bukan di biar duduk banding dengan yang lepas.

Kenapa?

Sebab yang lama itu kita sudah selam dalam-dalam akan hati kamu.
Dan sudah dibiar kita menerima dia sepenuhnya dia.

Maka, seharusnyalah dilihat akan kita; dia lebih memahami dan lebih secucuk.

Sedangkan.
Yang baru menjengah ini nanti, baru senafas dua berkongsi oksigen dengan kita.
Pasti banyak yang belum serasi itu ini.

Maka.
Menilailah dengan benar keterbukaan nya.
Biar adil dalam mencari hati.

Mencari?
Ah, bukan disuruh akan kamu mengemis di tepian dengan bimbit poster itu ini.
Cuma.
Mahu kalian berbisik pada basah bibir dengan doa pada-Nya.

"Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim”
“Moga Engkau ketemukan aku dengan jodohku, dan Engkau pelihara kebaikan ku, peribadi ku, perasaan malu aku, dan engkau jauhkan aku dari maksiat, zina dan segala kebencian-Mu Ya Qahhar"

Ameen

Tuesday, 22 May 2012

Andai




Pada sang ayam, di bisik yang telur dulu wujud baru ada dia.
Pada si telur, di bisik lain; 'sang ayam dulu baru adanya kamu'

Hakikatnya; syurga neraka dulu baru kita semua.
Dan, sampai sana juga adanya kita.

Pilihlah.

Andai tiada jatuh, kita tidak sedar melayang kita sudah terlalu tinggi; dan bisa hilang dari sorok-sorok awan di langit dan gagal mencari bumi.

Andai tiada bangun, kita pasti hilang rasa syukur dengan sengsara; dan hebat mencarik-carik air mata menutup hati dari berfikir redho dan taat pada kesabaran.

Andai tidak kalah, kita hilang ghairah pada bertolak ansur dan menjadi raja pada dunia yang cermin keliling dinding berempatnya kita sendiri yang bina; dan gila menjadi kegilaan sendiri.

Andai tidak menang; kita sentiasa akan salahkan adil Maha Adil dan kata adil kita yang secukup bodoh ini adalah lebih adil dari Dia.

Dan teruslah berandai berpanjang-panjang lagi.

'Aku'?
Ah.
'Kita' barangkali.
Kita semua.
Yang asyik berandai, tapi masih tak berganjak gerak untuk bertindak. Bercakap sebelum berfikir, berfikir sebelum berzikir, dan berzikir dengan hal dunia; dan bukan nama dan ingatan pada Dia.
Barangkali.
Oh.

Monday, 21 May 2012

Lontar?



Hukum Boomerang itu seperti hukum timbal balik. Lu buat baik untuk olang, esok lusa ada olang lain buat baik untuk lu. Kalau lu sial, esok lusa, orang sialkan lu lah.

Dalam Islam, kita percaya dosa pahala, syurga neraka. Dan itu menceritakan segala-galanya; seharusnya.

Dan satu.

Hidup ni jangan baling2. Kita bukan ada hidup lain pun yang tinggal. Kalau pecah, bukan ada galang gantinya nanti.

Friday, 18 May 2012

Halus v2



Kita takkan boleh hidup dengan apa yang kita harapkan saja, kerana, Maha Esa hanya akan tunaikan apa yang perlu untuk kita.

Salah siapa bila pengharapan bukan seperti mana kejadian?
*senyum*
Tentu saja bukan salah siapa.
Sebaliknya.
Kejadian ini mahu menjadi batu loncatan.
Mahu bawa kita ke jalan Dia.

Dan salahkah kita?
Tentu saja bukan.
Ia hal hati; dan tentu saja kita terlalu sukar mengatakan ‘tidak’ kepada hal hati.

harus kita menangis untuk luka yang ini?
Pada aku; menangis saja lah.
Menangis.
Tapi; hanya untuk momen yang ini-ini; dan kemudian kamu bangun dan maju terus; dan lebih kuat.

Percayalah.
Perkara yang paling menyakitkan dalam dunia ini adalah apabila orang yang kita sayang tidak bahagia bila mereka di samping kita.
Jadi.
Doakan saja.
Dengan siapa; mereka tetap gembira. Selagi mereka ada Dia; yang Maha Kuasa.

Dan esok.
Akan ada hari kita.

Kan?

Thursday, 17 May 2012

Halus



Soal hati itu cukup halus.
Dan halusnya tak bisa kamu nampak,
Tak bisa kamu tepis; mahupun kamu gapai ambil.

Jadi, bagaimanakah mahu dikejar andai nak diambil nanti pun tak boleh?
Di biar diam, tunggu saja?
Atau mahu di advert sepelosok alam biar perit pekik didengar dan diambil perhatian?

*senyum*

Balik semula.

Hati itu halus.
Dan treatmentnya pasti halus.
Yang halus itu, andai dikejar, pasti di tiup angin makin jauh dari kita.

So, let it be natural.

Be calm.
Be yourself.
The best you; indeed.
And Allah will only give you the best when you are by yourself ‘the best’.

Dan tahu?
Dia bagai daun2yang ditiup angin dan berjinjit mencari kamu.

Dia tak perlu sebab dan aturan lengkap kalian untuk hadir.
Dia akan datang sendiri

Dan bagaimana tahu?

Kamu tak akan perasan.
Cuma.
Tiba-tiba degup jantung makin laju.
Makin pantas dari mampu kamu bilang.
Dan makin kamu tak ketahuan untuk itu ini.
Dan dalam diam, kamu jadi rindu.
Dan dalam diam, kamu cemburu tanpa akar.

Waktu itu,
*senyum*
And you will know what to do.

Sebelum itu?
Be yourself, and keep moving forward.
*smile*

Wednesday, 16 May 2012

Accompany



Percayalah, memiliki seorang sahabat yang cukup-cukup rapat dan menyenangkan adalah satu nikmat yang cukup-cukup indah.

dan lebih manis.

i prefer to stay with that scope rather than bring the subject to love circle in which we understood they involve heavily in significant change of emotion and approach.
be the best friend forever for the one who deserved; and Allah will arrange the best for you in every moment.

trust me.
if that best friend end up turn to be the best partner to life with; Allah will only turn the table at the right time and place.
if not; then you have nothing to lost and the rainbow will still bring the colour as bring as yesterday.

*smile*

Tuesday, 15 May 2012

Kenapa Diuji lagi?



Kerana, itu sendiri asal punca kejadian kita; yang sebenar-benarnya perlu lurus dan terus ke hadapan.
Bila ada simpang dan siul, Maha Esa ‘ajak’ kita tempoh dengan akal dan iman.

Yang di beri pada kita adalah semata-mata percaya yang Allah ada; ya, ada; dalam segala macam bantu dan petunjuk yang melangkau apa yang termampu kita leret fikirkan. Dan kerana Dia sendiri Maha Tahu, dan kita tak lebih dari menumpang saja.

Perlukah kita kalah?
Itu keputusan yang Maha Esa.
Pada kita, usaha sedaya mampu. Biar yang Maha Tahu itu buat tentu akan hujungnya.

Dan untuk berat hati dan kaki, melangkah lah terus.
Dan terus.
Walau perit mana; itu saja yang kamu ada.
Terus-terusan hidup; dengan tali pimpin-Nya.

Dan kita tahu; itu saja yang terbaik. Kan?

Monday, 14 May 2012

Nanti



Akhirnya, kita akan sedar;
bukan semua yang terbaik pada mata pandang silam kita adalah terbaik untuk kita.

Sebaliknya, setiap satu sejarah yang terakam semalam adalah satu sinar buat esok yang lebih baik; dihias bungkus cantik, untuk kita peluk kemas-kemas dan penuh mesra jiwa.

Dan kita harus yakin satu;
Bukan semua yang kita buang hari ini akan terus hilang dalam kusam pandang. Mana tahu, ada saja yang pulang balik pada kita dengan lebih indah cantum bunga-bunga pelangi.
 
Semua itu bukan kita yang atur, tapi kita kena patuh  dan akur dengan benar yakin Allah itu Maha Mengetahui.

Dan nanti, baru kita sedar; "Alhamdulillah, syukur dulu itu yang aku pilih".
Sambil tersenyum kecil yang cukup manis di luar sedar.

*senyum*

 * * *
Sejarah gemilang, sejarah kecundang, mahupun kedua-duanya.

Sejarah bukan wujud berkajang-kajang untuk esok datang menumpang.
Sebaliknya, untuk belek pandang pada apa silap semalam, agar lusa tidak sama memijak; dan kandas.
(quoted from entry Sejarah 15 March 2012)

Friday, 11 May 2012

Okay, dan Senyum.


Tapi bila hati runsing, jiwa tidak tenteram, berselimutlah dengan pekik rasa seperti mahu berbicara dengan dinding. Mahu menconteng tanpa fikir. Mahu berbumbung tanpa tiang; agar pekik sepelosok alam biar berdentang dengar.

Maka.
Ambil pena.
Menulis.
Dengan penuh jiwa.
Oh.
Bukan.
Dengan penuh amarah.
Dan terbitkan.

Huh.
Puas.
Sekejap.

Memang puas.

Seminit.
Dua.
Minit-minit.
Dan hati sudah sejuk.

Marah sudah mula hilang; tapi tulisan tadi masih berkumandang.
On laptop’, ‘login’ dan cari butang buang.

Oh.
Dan beratur komen mengikut. Dan bersusun ’printscreen’ menurut. Dan marah hati tadi jadi marah pada yang lain. Dan ‘delete’ yang kita dan anggap saja tidak ada apa.
Dan hidup jadi semudah anggapan.

Kan?

Tidak.

Oh.

***

Hidup tidak selalu putih jernih.
Tidak juga terus gelap gelita menghitam.
Kita semua ada sisi nyaman dan tentu juga sisi gelap hidup kita sendiri dan kadang kita percaya ianya lebih kepada kelabu. Kelabu-kelabu, yang tentunya bukan kelabu taik anjing, kerana anjing itu haram.
Tapi kita yang pilih untuk tampil bagaimana.
Dan menjadi lebih pada yang mana.
Kerana.
Semuanya harus ‘hero yang menang’ Kalau tidak? ‘tentunya cerita belum tamat’
*senyum*