Jurutrengkas

My photo
Menulis untuk memudahkan ingatan, biarpun tahu susah itu barulah 'hidup'.

Tuesday, 5 February 2013

Keputusan




Jangan sesekali yang diputuskan keputusan itu untuk yang lain, sedangkan yang kita berhak hanya pada kita.

Berkorbanlah kalau kamu mampu, atau berjuanglah kalau itu kamu mahu; tapi akhir duduknya kejadian tetap dari Dia.

Letak hamba pada usaha, dan kita tidak memiliki sekalian apapun, melainkan dipinjamkan dan diamanahkan.

3 comments:

Sigaret Perisa Kafein said...

Salam.

Setuju. Tapi itu yang selalu dilakukan. Aku fikir dengan buat begini dan begitu, itu lebih memudahkan orang lain.

Dan diakhirnya aku cuma pentingkan diri sendiri. Dan paling kacau, ianya tanpa aku sedar.

Kasihan, bukan? *senyum*

-AsaSiaga-

hanaahmad said...

sentiasa termotivasi di sini. :)

Saidun said...

AsaSiaga
Sedang memilih hal kasut yang selesa di kaki dan cantik di mata yang ku kirakan lebih objektif dari hal hati masih bisa kita tersilap dan tersesal; inikan hal hati sendiri.
Jadi, berusahalah untuk membuat pilihan terbaik pada asas yang termampu kita huraikan.
Selebihnya, biar pada Yang Maha Tahu tentukan.
Dan ia, harus pada sedar kita.
kan?
*senyum*

hanaahmad
termotivasi dengan kunjungan kamu, yang tak sudah hana.
*senyum*
terima kasih