Jurutrengkas

My photo
Menulis untuk memudahkan ingatan, biarpun tahu susah itu barulah 'hidup'.

Hal Penulis!





AJ Nismihan.
Akronim dari mereka yang aku sayang; dan mana tahu, mereka lebih sayang aku dari sayang aku pada mereka.
Maka, kenal saja aku sebagai AJ.

Diajar dari hidup berpindah, banyak hal persahabatan dan kehidupan, yang aku kutip berbanding hal di laman buku teks wajib. Barangkali, rasa sakit itu lebih mudah difahami bila terhiris sendiri (dari semata kata cerita di naskhah bertulis).

Ibarat menjahit layar yang bidang, aku kutip perca-perca rasa yang ku jumpa; ju kait jahit dan biar ia menggerbang jadi pandu kapal kehidupan.

Aku ini pelupa. Maka, harus saja aku catat-kan resipi hidup ini pada ruang-ruang yang ada, agar rasa itu tidak terus hilang dan tercari lagi aku nanti di dalam semak-semak manusia.

Dari situ aku mula menulis.
Untuk aku.
Untuk isteri.
Untuk puteri-puteri.



Dan.
Untuk kalian.
Buat ingatan.
Aku mati aku nanti, masih hidup pada yang memerhati.

*senyum*

Pada yang melintas datang. Terima kasih.
Pada yang mencari, aku pohon maaf kerana ke nomad-an ku.
Harap, ini duduk akhir aku dan tak ‘mati’ terus.

Pada yang turut dan mengikut, terima kasih banyak.
Pada yang menegur aku pada yang salah, syukran ya sahabat.

Pada yang bersahabat pada aku yang terlalu asing ini, Alhamdulillah sangat.

Dan pada yang benci wujud aku ini, aku maafkan kalian. Insya’Allah, semua doa kalian, aku maafkan saja. Semoga, siapa pun kalian yang berniat apa pun pada aku; aku doakan kalian dirahmati Allah, diberi balasan kebaikan dan syurga-Nya selagi boleh, dan diberi kebahagian dunia dan ‘dunia sana’ yang berakhirnya tiada.

Ameen.

Andai ada pesan aku yang baik-baik, sambung pesan pada anak-anak aku nanti ya.

Terima kasih.

Yang Benar
aJ Nismihan



revised : 18 Oktober 2012

6 comments:

norfaridahanum said...

ya Allah sufia sungguh dah besar sangat nih....sufia muka kamu,haziqah muka ibunya.benar x?

AJ Hanif said...

Anum
tidak. it goes the other way around.
sufia mirip kepada mamanya, sedang haziqah mirip kepada babahnya.

Bidadari Syurga said...

wahhh....

2 putri yg matanya menikam terus ke dalam hati aku...

AJ Hanif said...

dan itu semua dari yang Maha Esa; dan aku sendiri bukan pemilik kewujudan mereka, malah tak lebih dari satu tanggungjawab yang mahu aku gendong dengan senyum manis kehidupan.

insya'Allah.

dan untuk kamu juga nanti, ada dari Dia.Insya' Allah.

*senyum*

Sabariah Zakaria said...

comelnya

:)

AJ Hanif said...

SabariMoon-Z
semoga yang comel itu lebih pada pekerti mereka; dan bukan tenggelam dalam puji dunianya yang hanya hadir sebagai duga yang halus.

kan?

*senyum*

lagipun, apalah dosa si anak kecil ini untuk dirundung resah; seperti juga kita-kita yang pernah-pernah secomel mereka ketika sejernih kain putih dulu kan?

dan kini?

*senyum*